trip to city of angels

Posted: December 11, 2010 in travelling

21 desember 2009

Hari2 Marathon Thai Massage dimulai

Perjalanan dari bandung ke bandara pakai prima jasa berlangsung 3 jam, malamnya sempet kesel karena tiket menuju bandara ini ilang kepaksa ngorek2 tempat sampah di gelap malam..bikin bete juga, tapi pas terus terang ilang langsung dikasi tiket baru haha, check in di bandara segala macem, sebelum menuju lounge mendatangi counter tiket air asia untuk konfirmasi tiket ulang yang mereka cancel buat ke kuching juli entar, setelah beradu mulut kurang mengenakan akhir kata harus menunggu 30 hari untuk refund duitnya, Pesawat take off jam 16.20, perjalanan memakan waktu 3 jam 20 menit.. Ga tau kenapa sejak pergi perasaan bete mulu, pokonya ga enak hati deh…40 menit sebelum mendarat aku menyaksikan sunset yang sangat indah dari atas sana… Sayang aku tidak mengabadikan fotonya… paduan warna orange, kuning biru muda biru tua….sangat cantik sekali….sampai akhirnya sunset beru

bah menjadi hitam, pesawat pun semakin terbang rendah dan perlahan kulihat kerlap kerlip cahaya kota bangkok dari udara, waaah cantiknya…tak lama pesawatpun mendarat di bandar udara suvarnabhumi…

bagian dalam bangunan bandara ini bukan favorit aku tapi harus ku akui bangunan luarnya keren banget mirip2 bangunan modern masa depan, kayanya ini adalah termasuk salah satu bandara dengan bangunan yang super luas dan cool…nah kekurangan nya cuman satu dilantai atas ga ada ATM yang mengeluarkan uang Bath… ….sampai di bandara lewat bagian imigrasi terus ngambil bawaan, langsung cawww pake taxi menuju penginapan yang sekitar 30 menitan, biaya taxi dari bandara ke penginapan sekitar 250 bath, kali ini kita menginap di backpacker hostel, namanya santi lodge….

Penginapan ini ga kaya penginapan lain, pas pertama kali aku lihat langsung jatuh cinta, suasannya homy banget semalamnya dengan sharing bathroom harganya 450 bath… Tempat kaya gini nih yang aku suka, interior dalamnya penuh cermin2 dan batu2 unik di dinding, foto2 jaman dulu dipajang di sepanjang koridor, kalo sepintas kamar2nya si mirip kosan kalo dari koridor, kamarnya sederhana saja sebuah tempat tidur, meja kecil, safety box, ac, cermin dan rak penuh novel… Kamar mandi buat yang bayar extra bisa dapet di dalam kamar, kalo engga lebih seru sharing dengan para backpacker lain….interior kamar terbuat dari bilik2 tradisional dengan lantai kayu…sayangnya tempat tidur dan bantalnya terlalu keras… Kurang nyaman buat tidur… setelah check in jalan2 keluar buat makan malam doang… Setelah jajan menyantap sate hati ayam dari jajanan pinggir jalan yang kebanyakan pork…malam itu kita makan malam di pinggir sungai chao praya tepatnya di thewet bay, karena tenggorakan aku masih sakit memesan sup sea food saja dengan lime juice, dari tempat makan ini kita disuguhkan pemandangan Krung Thon bridge, dan jembatan Rama 8…jembatan Rama 8 ini mirip perpaduan monas dan jembatan layang di bandung hahaha….di sungai ini kita bisa memberi makan jutaan ikan yang kelaparan dengan membeli roti2 yang dijual disana…tapi bagian ini aku skip untuk siang hari. Biar bisa lihat ikan2 sadis itu hehe… Malamnya pas kembali ke penginapan, ga bisa tidur selain tempat baru, si matrasnya yang super keras belum kebiasa…meski katanya ini bagus bikin sehat haha…yah begitulah akhirnya pagi dimulai hari ini nampaknya ga akan terlalu cape2an dulu, gara2 dateng bulan nih…masih ga enak badan juga kalo kecapean…

22 desember 2009

Dari Kao San Road sampai Wat Arun
Hari ini dimulai dengan jalan2 pertama feeding fish di thewet bay, jutaan ikan melahap roti2 mulai dari harga 20-50 bath,  yang bisa dibeli khusus di pelabuhan kecil itu, saat kita melempar remah2 roti dalam plastik betapa heboh dan rakus sekali ikan2 itu….selain ikan tak ketinggalan memberi makan burung2 dara yang nongkrong disitu, cukup fun juga, sampai remah terakhir habis langsung menuju Kao San Road menggunakan tuk tuk….

Tuk tuk ini kaya semodel bajaj lagi cuman kayanya ini sedikit memanjang dan karena atapnya terlalu rendah jadi susah juga menikmati pemandangan di luar, seperti bajaj di jkt si tuk tuk ini harus ditawar semurah2nya…..
Kao san road ini surganya

backpacker.. dimana mana Bar, pub, hostel, tukang pijat dan sarat dengan toko souvenirs .. sebenernya barang2 yang dijual disini masih sama kaya2 toko oleh2 di manapun beberapa brg banyak di jual di indo… Barang2 yang dijual umumnya sama, tshirt bergambar lucu, lighter, kaca mata, accesoris…sepintas sih tempat ini jadi kaya di bali cuman tanpa pantai, soalnya tipe baju2 beach yang mereka jual, tatto shop dan acara kepang2 rambut biasa sampai dredlock juga ada, sama bgt kan kaya bali haha…cuman yang paling mencolok beda dari tempat ini adalah jajanannya….kemarin aku sempat nyobain Padthai semacam lumpia basah yang bisa dicampur suka2 pakai saos …lumayan enak juga…terus jajanan lain disini banyak banget dijual grill ayam, beef dan pork, daging disini juga rupanya buat dicemil, beberapa pake tusuk dimasukin ke plastik terus dikasi bumbu dan sayuran umumnya timun, kol putih dan cabe..

Jangan kaget kalo di tempat ini menerima cetak id fake, tujuannya si buat iseng aja di dompet katanya, tapi kok berujung menerima pembuatan sertifikat TEFL palsu juga, katanya si beberapa bule demi dapet kerja gratis sekaligus keliling dunia sengaja dateng ke sini buat beli sertifikat buat beneran dan dipake ngelamar kerja.. entah benar atau tidak.
Setelah mengelilingi jalan berakhirlah aku di temple kecil yang entah apa namanya, cukup menarik juga, pokonya letaknya ga jauh di belakang Kao san road.. Cape jalan2 aku menikmati foot massage di sebuah salon di ujung jalan kecil… harga massage disini sekitar 250 bath untuk 1 jam, begitu masuk ke ruangan atas kita dicucikan kaki di sebuah sofa dengan lantai keramik mirip tempat wudhu kecil hanya ada sofanya…lalu masuk ruangan dengan wangi aroma therapy lemon grass mmm….love it…aku duduk di kursi nyaman dengan guling, kain untuk selimut dan bantal kecil.. Pemijatan dilakukan dengan lembut….oohh sungguh nyaman berada disana….1 jam berakhir… Pindah duduk di kursi untuk pijat kepala punggung… Nah kalo yang ini ga terlalu enak kaya yang tadi, akhirnya beres deh….abis dari itu jalan kembali menuju penginapan untuk berisitirahat….setelah menikmati segelas orange jus dan bersantai ria 1 jam dari situ jalan kembali ke thewet bay menuju Wat arun menggunakan perahu… Wat arun ini disebut juga temple of dawn…pemandangan cantiknya bisa dilihat saat sunset dari perahu…Sampai disana aku terkagum kagum dengan temple ini, kayanya sejauh ini sih wat arun ini temple favorit aku setelah prambanan, relief2 yang unik terbuat dari keramik2, sungguh tidak biasa….

Dari tempat ibadah sampai tempat pendosa…dari extreme kuliner sampai extreme show D
23 desember 2009
Hari ini sebelum memulai aktivitas sara pan dengan toasted sandwich dengan isi ikan TuNA…siang ini rencananya menuju Grand palace dan Wat Po…kembali menuju Thewet bay dan menunggu kapal tujuan kesana…. Tujuan pertama Wat Po.. Masuk tempat ini tak lagi gratis tarifnya 50 bath per orang, setelah menikmati temple2 sekeliling yang cantik baru masuk ke dalam budha sepanjang 25 meter ini….rupanya selain disini budha yang posenya tiduran dengan 1 tangan begitu ada 2 lagi di ayyutahaya (85 km dari bangkok)..
beres menikmati Budha langsung saja menuju Grand palace, cuaca hari itu lumayan panas…bikin cape juga ternyata… mana dari awal kita salah memprediksikan pintu masuk jadinya berakhir berputar duh padahal itu tempat besar sekali, saat masuk ke dalam ada sekitar 34 bangunan disana dengan 9 bangunan inti…sebelum masuk…terlebih dulu menuju ruang sewa kain, gara2 pake legging sebenernya annoying juga, sebelum pergi tau banget disana harus pake baju tertutup dan ga nyangka aja ternyata legging cukup sluty juga untuk budha hehehe….setelah itu di beli tiket di loker,  per orangnya untuk masuk Grand Palace adalah 350 bath, setelah dapat tiket menuju pintu masuk dan mengagumi megahnya Grand palace sampai siang berakhir….
sebelum balik ke hotel lagi sempet menyantap ice cream dulu…mmmm…..sepulang dari sana apalagi yang menyenangkan selain another massage di penginapan… Awalnya fresh sesudah massage ini tapi rupanya, otot di bagian lutut aku malah ada yang jadi sakit, duh pasti si ibu2 itu salah pijit….nevermind….abis baringan 1 jam…mendapat energi kembali untuk pergi makan malam dengan tujuan china town.
China town malam itu begitu hidup…warna warni dan maraknya orang2 yang berdagang sepanjang jalan…malam itu aku menikmati menu sea food…kerang, sayuran dan steam ikan, nice!!! Beres itu…jalan2 dan mengemil makanan yang belum aku coba sebelumnya : jangkrik, belalang, ulat dan kumbang nah ini dia makanan2 yang pengen aku coba di thailand ini… yang paling enak si ulat..semuanya digoreng garing..yang paling susah di cerna si kumbang… Udah gitu kayanya susah untuk di makan, emang sebaiknya bagian sayap dan kepalanya ga usah dimakan kali haha… Nah sesudah memakan makanan extreme saatnya melihat pertunjukan extreme…. Off to Pat Pong…. Hei he hei….Pat Pong ini selain terkenal dengan sex industri juga tempat beli fake designer hand bag loh…kalo aku liat barang2nya juga bagus2 dan ga pasaran makanya harga2nya juga lebih mahal dari toko souvenir lain… Hoho kembali ke tujuan awal melihat pertunjukan extreme pingpong pussy show!! Kayanya si pertunjukan ini ga boleh dilewatkan kalo kebetulan ada di Thailand haha…cuman kayanya pertunjukan kaya gini ga ada lagi selain disini… Masuk ke sebuah bar… Beberapa wanita sudah beraksi di panggung….jangan tanya pertunjukan macam apa ini…kalo penasaran dateng dan tonton sendiri ..kesan terakhir tentang pertunjukan ini : Depressing!!! 

Siam Niramit show (a must see show)
Siam Niramit show adalah salah satu pertunjukkan favorit yang pernah aku lihat, pertunjukan ini tercatat di Guinness Book of Record sebagai Gigantic Stage… kalo ke thailand pertunjukkan ini sangat aku rekomendasikan untuk ditonton guys!! Keren abis boo!! pokoknya nyesel deh kalo ga nonton!! Siam niramit ini adalah pertunjukkan theater yang memadukan atraksi, musik, gerakan dan tarian dipadu dengan scenery yang luar biasa dan efek yang sangat keren…inget banget ini adalah salah satu show yang pengen banget aku liat, makanya deg2an dan excited sendirian di kursi nunggu performance mereka.
Pas selesai nonton terharu sendiri, wah ternyata emang sesuai dengan yang dibayangkan selama ini …nah beberapa orang ada yang ga suka sama dance atau menikmati theater, jangan salah…Siam Niramit show ini justru menyajikan hiburan yang justru bisa dinikmati setiap orang loh… pertunjukan ini dibagi menjadi 3 bagian non stop yang pertama namanya Journey back to history adalah image tentang kerajaan siam dahulu kala, lalu image tentang kehidupan sehari hari seperti nelayan, petani, pedagang dengan diiringi efek hujan dan petir, padi ketika berubah dari hijau menjadi panen..lalu yang kedua Journey beyond imagination tentang indahnya dunia khayalan dengan hewan2 imaginary nan unik, penggambaran surga dan neraka…dan yang ketiga adalah Journey through Joyous Festivals yang merupakan akhir dari pertunjukan ini…..tiket masuk tempat ini lumayan juga kalo langsung beli disana kursi biasa seharga 1500 bath kalo pesen di travel biasanya bisa sedikit murah, kalo beli tiket ada penawaran dinner buffet , kalo ga salah nambah 700 bath…. Nah di tempat ini juga kita bisa menikmati kampung thailand dengan rumah2, sawah dan sungai ala pedesaan dengan kegiatan kerajinan mereka seperti membuat kue, membatik, memintal, membuat wayang…eduk atif dan menarik…di pintu masuk dan keluar yang sama ada toko souvenir jadi ga bingung kalo mau beli oleh-oleh😀.
malam itu show berakhir jam 9.30..shuttle bus layanan gratis mengantarkan orang2 kembali menuju MRT, habis ganti MRT tukar ke sky line dan turun di siam square meluncur ke Kao San Road untuk menikmati hingar bingar malam…o ya di siam square ini siang tadi sempet nonton bioskop disini…aku bilang sih bioskop ini kemasuknya posh ruangan nya pun 2 kali ukuran blitz megaplex di bandung, besaaar!! Loby nya pun asik buat hang out, Interior atapnya pun ga sederhana kaya di bioskop posh lainnya…kalo ga salah selain di sini ada beberapa bisokop keren lainnya diantaranya di esplenade…. Nah balik lagi ke Kao San Road malam itu jalanan ini sarat dipenuhi pengunjung…hohoho aku kembali mencoba extreme kuliner ‘kalejengking’ wuihh rasanya lumayan juga, lebih enak dibanding si kumbang yang ga ada dagingnya sama sekali….lalu disusul 1 shot wheat grass hohoho….si wheat grass ini dijual di tukang2 juice…kata orang2 si meski rasanya horrible tapi kalo dikonsumsi tiap hari bikin body jadi fresh….
 

christmas in Bangkok

c

Nah natal kali ini dihabiskan di kota Bangkok!! aku dan Tim sudah booking jauh2 hari sebelumnya untuk menyantap hidangan Christmas dinner yaaay!! meskipun kita berdua muslim tapi kita ga mau ketinggalan dong menyantap makanan enak di hari natal apalagi harus melewatkan kalkun panggang no way!!! Christmas dinner biasanya dicampur pork, makanya kita request agar menyingkirkan yang berbau pork di piring kita…nah ini sih kendala travelling apalagi stay lama di negara bukan mayoritas muslim, selain kendala komunikasi karena kadang kalo nanya pake bahasa inggris engga semua orang ngerti apalagi kalo pengen makan street food umumnya yang jualan kadang ga bisa bahasa inggris sama sekali, susah kadang nanyain itu pork atau bukan…karena katanya kadang meski dagingnya bisa milih, kuahnya katanya si pork…kendala besar…Hey!! seenganya meski bandel2 begini aku ngebiasain ga makan pork meski kadang minum beer…(yah ga banyak2 kok )  so….hari itu kita menuju sebuah pub bernama Londoners Pub….hari itu pub ini sarat dipenuhi british yang merayakan christmas disana..dekorasi, minuman dan menu makanannya emang sengaja dibikin kaya pub2 di nggris, cukup menarik juga tempat ini…setelah menikmati makanan pembuka makanan utama (kalkun) dan makanan penutup penuhlah sudah perut ini… hari panas, perut kenyang apalagi enaknya kalo langsung tidur uffff …..

sehabis dari itu menuju Jim Thompson House….

nah pasti bertanya-tanya siapa pula Jim Thompson ini?  haha, kalo yang belum tahu si Jim Thompson ini adalah seorang veteran perang asal amerika saat itu beliau ditugaskan di Thailand, setelah ditugaskan di sana beliau jatuh cinta dengan tempat ini…sampai akhirnya beliau memutuskan pindah ke sana, beliau membeli rumah disana..karena ketertarikannya pada sutra, maka beliau lalu menciptakan home industri yang kemudian rupanya menjamu

r dan merupakan industri yang dapat mengangkat negara ini…Jim Thompson ini juga hoby mengkoleksi barang2 antik yang didapat langsung dari china, myanmar, vietnam, cambodia..  nah koleksi2 tadi beliau simpan di rumanhya tadi sampai suatu saat dia menghilang di hutan malaysia dan tak pernah kembali lagi, rupanya ujung2nya juga diketahui bahwa beliau adalah angota dari CIA..sejak kehilangannya.. ada yang bilang beliau dibunuh ada juga yang mengatakan tewas di dalam hutan rimba dan mungkin besar tersesat..entahlah tak ada yang tahu pasti..kehilangannya menjadi sebuah misteri besar sampai sekarang… sejak saat itu rumahnya dijadikan museum… koleksi2 barang antik yang tak ternilai masih di jaga dengan baik di dalamnya.. kalopun mungkin beliau masih hidup somewhere…. tahun ini usia beliau menginjak 104 tahun…dan akan sangat menggelikan apabila tiba2 dia pulang dan bilang gini ‘ pergi kalian semua.. ngapain kalian seenaknya datang ke rumah gw?’ hahaha… nah berhubung beliau diduga ga akan kembali lagi … oleh pemerintah disekitar rumahnya dibangun lagi bangunan lain untuk kepentingan wisata dan turis serta toko yang menjual produk2nya, untuk masuk dan melihat lihat isi rumah  itu dikenakan biaya 100 bath plus guide.

Jim Thompson ini, wah karena kualitas dan brand maka harga2nya lumayan mahal meski untuk ukuran sebuah sapu tangan guys!!!  beberapa meter dari situ juga terdapat rumah2 industri sutra ini, bagi yang tertarik turis bisa melihat proses pembuatan kain sutra dan segala macamnya… abis puter2… kembali menikmati 1 jam thai massage lalu setelah mulai gelap… bergabung dengan ribuan orang lain di Central world mall yang katanya memiliki pohon natal tertinggi di asia tenggara….warna-warni dan kerlap kerlip lampu malam sangat indah guys…..

Ayyuthaya

Ayyuthaya ini jaraknya 85 km dari bangkok, bisa ditempuh mulai 1 sampai 2 jam perjalanan..dulunya pada periode 1350-1767 merupakan ibukota siam. Ayyuthaya ini kaya akan puing2 dan reruntuhan bagi yang tertarik dengan reruntuhan datanglah ke tempat ini, menarik loh!! pagi itu bangun jam 6,30 dijemput shuttle bus bersama turis2 lain yang menginap di sepanjang Kao san Road…lalu setelah semua kejemput meluncur deh ke Ayyuthaya… seorang pria dari israel berulang kali meminta ku mengambil fotonya tiap kita turun, di akhir aku cuekin gara2 dia nanya sesuatu tapi ga jelas, aku pikir dia bisa diajak ngobrol taunya bahasa inggrisnya pun kaga bisa.. gimana bisa yah orang kaya gitu travelling kalo sama sekali ga bisa bahasa inggris?? kemarin di lobby saya sempat melihat cewe berkebangsaan perancis datang ke hostel pas ditanya recepsionist dia malah ga ngerti, jadinya ga dapet penginapan, aku pikir turis kaya gitu apalagi seorang backpacker ke beberapa negara yang berbeda gimana mau bisa nanya arah atau pergi kemana-mana kalo ga bisa bahasa inggris selain: yes, thank u and no… maksudnya lebih baik si fluent tapi minimal kalo orang mau travelling apalagi ke negara yang ga ngomong bahasa dia… ya harus mau belajar bahasa inggris dulu lah…. aku sendiri kebilangnya pemula banget bukannya merendah untuk meninggi .. dari dulu aku ga pernah mau belajar, dan ga tertarik sama bahasa ini, ga pernah ngikutin kursus atau les dimanapun….makanya aku mutusin kuliah bahasa jerman karena muak dengan bahasa inggris hahaha….tapi seenganya buat komunikasi kalo going abroad lumayan ga bego amat2 lah
Siang itu makan siang bersama-sama satu meja dengan turis2 lain..selain yang dari israel, ada yang dari korea, dan jerman…di meja semua ber chit chat dan mulai berbasa basi… seperti biasa mereka juga mengira aku pribumi dari sana..ujung2nya ada orang dengan kulit putih mata sipit malah aku sangka dari china…dan eh taunya dia yang pribumi haha… lalu setelah itu kembali berputar-putar …jangan heran kalo di tempat ini melihat banyak patung ayam jago disini…nampaknya ada hubungannya dengan raja terdahulu…Lokasi terakhir reruntuhan Ancient city ini adalah favorit aku…di tempat yang sama ada gajah tunggang yang bisa dikendarai dan melakukan berbagai macam atraksi….cool!! sampai di shanty lodge jam 5 sore.. langsung mandi.. menikmati thai massage (lagi) dan malamnya menikmati masakan curry khas thailand

 

 

excuse me! Can i ask u 20 bath?… i wanna buy some food…

7 December 2009
siang itu Kao san Road sangatlah panas….itu hari terakhir aku di Bangkok….aku berencana mencari oleh2 disana…sampai disana, kok malah bingung… oleh2 apa yang harus kubeli…jadi bingung sendiri..maka aku menyusuri pedagang2 itu sambil melihat2 kira2 apa ya yang kayanya unik… hal pertama aku memutuskan masuk ke 711 beli perangko dan postcard untuk keluarga…yah meski mau pulang tapi aku selalu memutuskan mengirimkan postcard kalo keluar dari indo apalagi aku tinggal lebih dari 3 hari…setelah itu perhatian aku tertuju pada gantungan kunci ..ini nih oleh2 murah meriah buat semua orang…tapi rupanya gantungan kunci yang kumaksud di sini satuannya 100 bath yang menurut aku kemasuknya mahal soalnya aku harus beli banyak….yang udah2 di singa dan malay dengan harga segitu biasanya aku dapat minimal 6 buah…akhirnya aku beli gantungan kunci yang berbentuk gajah2an terbuat dari kayu dengan harga yang kumaksud tapi jadinya bete juga karena bukan barang yang aku pengen huh…abis itu beli beberapa kaos…dan fisherman Pants yang rupanya setelah kupakai nyaman juga…kain2…accesoris…lalu kemudian kehabisan ide dan akhirnya berakhir di tukang kepang rambut haha…proses pengepangan rambut berlangsung sekitar 1 jam an….abis bayar ditengah jalan seorang turis berkulit hitam tinggi berbadan atletis mirip atlet2 NBA dengan tas ranselnya berdiri di depan cafe gitu tiba2 menyapa ku… setengah bingung aku berhenti ..lalu dia bilang ….excuse me..can u help me? ….aku jawab ok mau minta tolong apaan? dan dia bilang… Can i ask u 20 bath?.. i wanna buy some food…setengah bingung aku melanggeng pergi sambil bilang no sorry…..entah tuh orang emang kerjanya mintain duit sama semua orang karena duit dia bener2 abis…atau dia emang bener2 perlu mengirit buat next journey… selama perjalanan aku jadinya mikirin…gimana kalo dia emang bener2 butuh karena laper..i mean… dia cuma minta 20 bath yang berarti cuman 7 rebu kurang…kalo emang tuh si backpacker tadi butuh kenapa juga ga gua kasih ato kenapa ga gua traktir makan sambil sharing dengan seneng hati…antara menyesal dan pikiran negatif yang mendominasi (seperti misalnya dia minta duit ke semua orang buat  beli drugs) entahlah…yang jelas beberapa backpacker emang akhirnya ga bisa meninggalkan thailand dan berakhir tinggal disana karena over stay dan mereka ga sanggup membayar denda… sampai perjalanan ke bandara sorenya jadi masih mikirin si nasib backpacker itu kalo emang ternyata dia bener2 kelaperan …

Bangkok meski kata orang2 great atau beberapa orang memproklamirkan menjadi tempat favorite mereka… buat aku pribadi sih, bahkan sampai hari terakhir pun aku disini ga ada yang bikin aku ngerasa ‘yeeaaah dan berseru…. ‘ini tempat gua banget’ kalo disuruh milih, mau berapa kalipun aku masih milih Bali (ga balance ya satu pulau dibandingin satu kota hehe) menurut aku, Bali meski jelas2 ga ada Grand palace atau gedung2 Modern, MRT dll, tapi suasana exotis nya itu loh lebih kuat dan lebih mistis dibanding kota yang namanya di favoritkan banyak orang ini ini… tapi feeling saya benar sejak Januari tahun ini Ubud dipilih sebagai kota terbaik di Asia dengan score (82,5) mengalahkan Bangkok dengan score (82,2), Hongkong (81,3), Chiang Mai (80,9), dan Kyoto (80,2) berdasarkan pilihan 25 ribu pembaca majalah Conde Nast Traveler…hehe pastinya bangga dooong….. berarti penilaian saya disetujui 25 ribu orang…. tapi sebenarnya kalo saya berpikir tentang Hongkong, seharusnya sih Hongkong bisa mengalahkan Bangkok, tapi kayanya ga balance soalnya Hongkong ini serba modern sekali dan malah ga ada suasana exotis2nya, hanya saja Hongkong ini bersih dan tertib, tapi karena saya belum pernah ke Chiang mai dan Kyoto jadi tidak bisa menyimpulkan… kalo di Thailand sendiri sejauh ini yang bikin aku tertarik adalah : Ancient city, temple2 dan tarian2 serta tokoh2 pewayangan mistik nya yang terkenal itu. Nah kalo tempat sih, aku justru penasaran sama Chiang mai atau pergi ke tempat suku2 Padoung tinggal, atau tempat unik lain di sebelah utara, meski katanya lagi2 udah jadi tempat komersil…  satu lagi yang bikin aku penasaran dari thailand ini selain tempat2 tadi, aku pengen ngeliat keindahan pantai nya seperti beberapa pantai phuket dan floating village, yang rencananya mau aku explore bulan april 2010 ini…

Catatan : Di Thailand ini serba murah, mulai dari penginapan dan street food harganya sangat terjangkau sekali mulai dari 10-20 bath sekali makan, penginapan Backpacker mulai dari kisaran 350 Bath semalam, penginapan harga 500 bath di tengah kota biasanya sudah lumayan enak kok kalo kemana mana pakai bis juga kisaran 15 bath untuk PP sekitar 30 bath  sekali jalan, hanya saya ga terlalu pintar baca peta dengan tulisan cacing hehe belum lagi kondekturnya kadang ga bisa bahasa inggris jadi menurut saya agak ribet nanya ini itu, makanya saya justru lebih banyak pakai Taxi, Tuk2 atau MRT, pake Taxi ini kalo berempat sebenernya jauh jauh lebih murah karena bisa sharing, tapi toh taxi rupanya tanpa sharing pun harganya masih terjangkau. Nah di banding Phuket yang serba mahal, untuk tinggal seminggu berikut penginapan saya hanya menghabiskan budget Rp 2,2 juta lebih, di Bangkok ini kalo mau lebih berhemat, ga hobi dugem dan ga terlalu banyak beli oleh2 sebenarnya  biaya nya masih bisa jauh ditekan apalagi jika tidak terus2an marathon pijat hampir tiap hari begitu hehe….namun kendalanya buat Bangkok justru tiket pesawatnya yang agak lumayan mahal, sementara untuk Phuket justru tiket pesawatnya yang bisa mencapai 683 ribu PP… Sekarang saya mengerti kenapa tempat ini menjadi surga Backpacker.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s